"

Jumat, 28 Juni 2013

Berapakah Umur Bintang Tertua di Jagad Raya?

 

Berapakah Umur Bintang Tertua di Jagad Raya?
uncoveringtheuniverse.blogspot.com
         
TEMPO.CO, Berkeley -- Keberadaan bintang-bintang tertua di alam semesta berhasil dikuak oleh Marco Ajello, seorang astrofisikawan di University of California, Amerika Serikat. Cahaya yang dipancarkan bintang-bintang kuno itu mampu dideteksi menggunakan teleskop Antariksa Fermi Gamma-ray.

"Bintang-bintang ini mungkin adalah benda pertama yang terbentuk di alam semesta," kata Ajello, seperti dikutip New York Times, Rabu 7 November 2012. "Mereka hanya terbentuk sekitar 500 juta tahun setelah Big Bang."

Para ilmuwan meyakini bahwa Big Bang--ledakan besar yang membentuk jagad raya--terjadi sekitar 13 miliar tahun lalu. Sejak saat itu alam semesta terus berkembang, bintang dan planet serta benda antariksa lainnya tercipta.

Ajello mengatakan, bintang-bintang pertama yang mengisi alam semesta berukuran besar dan terutama terbentuk dari gas hidrogen. Bintang-bintang ini lantas terbakar secara cepat dan meledak ejak dini menjadi supernova. "Kendati keberadaannya sudah lama musnah, tapi cahaya dari mereka masih terpancar," kata dia.

Mengukur cahaya bintang kuno secara langsung adalah mustahil karena cahaya dari galaksi Bima Sakti (tempat Bumi berada) jauh lebih kuat. Ajello hanya bisa memanfaatkan sinar gamma untuk mendeteksi jejak cahaya itu. Metode ini membuatnya bergantung pada blazar, galaksi terjauh yang memancarkan sinar gamma.

"Mereka seperti mercusuar yang sangat jauh dari Bumi," kata Ajello. Menurutnya, bintang-bintang kuno itu berada pada dimensi jarak yang berbeda dengan Bumi, sehingga kadar cahaya yang terpancar di zaman yang berbeda dapat dideteksi.

Ajello dan rekan-rekannya mengumpulkan berbagai data pancaran cahaya di alam semesta, mulai dari yang berusia 4 miliar tahun, 8 miliar tahun, dan 11 miliar tahun setelah Big Bang. Ia berharap dapat memetakan titik-titik petunjuk yang tepat untuk menuntun ke masa awal terbentuknya alam semesta.

"Karena alam semesta terus berkembang, cara terbaik untuk mengukurnya adalah pergi sejauh mungkin ke awal sejarah alam semesta," katanya. Ia memperkirakan 1-2 miliar tahun setelah Big Bang merupakan waktu yang pas untuk memperoleh pengukuran yang lebih akurat.

Ajello melakukan penelitian saat masih bekerja di Stanford University. Ia dan rekan-rekannya melaporkan temuan ini dalam jurnal Science edisi terbaru.

NY TIMES | MAHARDIKA SATRIA HADI

Berita Terpopuler:

Tak Bayar Gaji, Dirut Metro TV Dilaporkan ke Polda

IS, Terduga Peminta Upeti BUMN Terbaru

Guruh Kritik Gelar Pahlawan Nasional Bung Karno

Soekarno Jadi Pahlawan Nasional, Guruh Emoh Datang 

Krypton Planet Kelahiran Superman Telah Ditemukan?


sumber