"

Jumat, 04 Januari 2013

Apa itu Virus?

Peringatan: Halaman ini adalah terjemahan mesin halaman ini aslinya dalam bahasa Inggris. Harap diperhatikan karena terjemahan yang dihasilkan oleh mesin, tidak semua terjemahan akan sempurna. Website ini dan halaman web yang dimaksudkan untuk dibaca dalam bahasa Inggris. Setiap terjemahan dari website ini dan halaman web yang mungkin tidak tepat dan tidak akurat secara keseluruhan atau sebagian. Terjemahan ini disediakan sebagai kenyamanan.

 

Oleh Dr Ananya Mandal, MD
Virus adalah organisme kecil yang dapat mengakibatkan ringan sampai parah penyakit pada manusia, hewan dan tanaman. Ini mungkin termasuk flu atau dingin untuk sesuatu seperti HIV/AIDS yang mengancam kehidupan yang lain.

Seberapa besar adalah virus?

Partikel virus 100 kali lebih kecil dari sebuah sel tunggal bakteri. Sel bakteri sendiri lebih dari 10 kali lebih kecil daripada sel manusia dan sel manusia 10 kali lebih kecil daripada diameter rambut manusia tunggal.

Apakah virus hidup?

Virus sendiri tidak hidup. Mereka tidak dapat tumbuh atau kalikan sendiri dan perlu untuk memasukkan sel manusia atau hewan dan mengambil alih sel untuk membantu mereka berkembang biak. Virus ini juga dapat menginfeksi sel bakteri.
Partikel virus atau virus menyerang sel dan mengambil alih mesin yang untuk melaksanakan proses kehidupan mereka sendiri perkalian dan pertumbuhan. Sel yang terinfeksi akan menghasilkan partikel virus bukan produknya biasa.

Struktur virus

Virion (partikel virus) memiliki tiga bagian utama:
  • Asam nukleat-ini adalah inti dari virus dengan DNA atau RNA (Asam deoksiribonukleat and asam ribonukleat masing-masing). DNA atau RNA memegang semua informasi untuk virus dan yang membuatnya unik dan membantu itu berkembang biak.
  • Mantel protein (kapsid)-ini mencakup lebih dari asam nukleat yang melindungi.
Lipid membran (amplop)-ini mencakup kapsid. Banyak virus tidak memiliki ini amplop dan disebut virus telanjang.

Reseptor

Virus tidak hanya diambil ke dalam sel. Mereka harus pertama melampirkan reseptor pada permukaan sel. Virus masing-masing memiliki reseptor nya speciļ¬c, biasanya komponen vital dari permukaan sel. It's the distribusi molekul-molekul reseptor pada sel inang yang menentukan preferensi sel virus. Sebagai contoh, dingin dan flu virus lebih suka lendir lapisan sel paru-paru dan airways.

Bagaimana virus menginfeksi?

Virus tidak memiliki mesin kimia yang diperlukan untuk bertahan hidup mereka sendiri. Mereka, dengan demikian mencari sel inang, di mana mereka dapat mengalikan. Virus ini memasuki tubuh dari lingkungan atau orang lain dari tanah ke air untuk Penyejuk melalui hidung, mulut, atau istirahat di kulit dan mencari sel untuk menginfeksi.
Pilek atau flu virus misalnya akan menargetkan sel-sel yang melapisi pernapasan (paru-yaitu paru) atau saluran pencernaan (yaitu perut). HIV (human immunodeficiency virus) yang menyebabkan AIDS serangan T-sel (jenis darah putih sel bahwa perkelahian infeksi dan penyakit) sistem kekebalan tubuh.

Siklus hidup virus dasar

Ada beberapa langkah dasar yang mengikuti semua menularkan virus dan ini disebut siklus litik. Ini termasuk:
  1. Partikel virus menempel ke sel inang. Ini disebut proses adsorpsi
  2. Partikel menyuntikkan DNA atau RNA ke dalam sel inang yang disebut catatan.
  3. Menyerang DNA atau RNA mengambil alih sel dan merekrut inang enzim
  4. Enzim selular mulai membuat partikel yang disebut replikasi virus baru
  5. Partikel virus yang dibuat oleh sel datang bersama-sama untuk membentuk virus baru. Ini disebut Majelis
  6. Virus baru dibentuk membunuh sel sehingga mereka dapat break gratis dan mencari baru sel inang. Ini disebut rilis.
Ditinjau oleh April Cashin-Garbutt, BA Hons (Cantab)

Sumber

  1. http://www.safewater.org/PDFS/resourcesknowthefacts/viruses.pdf
  2. http://FDS.oup.com/www.oup.com/PDF/13/9780199206735.pdf
  3. http://CC.bjmu.edu.cn/download/1469d0793292486fb79de5420688-2906309031657.pdf
  4. http://www.OTS.AC.CR/tropiweb/Attachments/volumes/vol59-3/02-Herrero-viruses.pdf

Bacaan lebih lanjut